0 suara
dalam Lain-lain oleh (270 poin)

1 Jawaban

0 suara
oleh (1.1k poin)

Terima kasih telah menggunakan layanan RUKUM Kejati Aceh...

Wali Nikah memegang peranan penting dalam rukun perkawinan, yaitu sebagai pihak yang akan bertindak untuk menikahkan Calon Mempelai Wanita.

Jika perkawinan dilaksanakan oleh Wali yang tidak berhak, maka perkawinan tersebut dapat dibatalkan ke Pengadilan Agama atau Kejaksaan Negeri yang mewilayahi tempat tinggal Suami atau Istri atau Perkawinan dilangsungkan.

Berikut yang dapat mengajukan Permohonan Pembatalan Perkawinan :

  1. Para Keluarga dalam garis keturunan lurus ke atas dan ke bawah dari Suami/Istri;
  2. Suami/Istri yang bersangkutan;
  3. Pejabat yang berwenang mengawasi pelaksanaan perkawinan menurut Undang-Undang;
  4. Para Pihak yang berkepentingan yang mengetahui adanya cacat dalam Rukun dan Syarat Sah Perkawinan menurut Hukum Islam dan Peraturan Perundang-undangan.
Perlu diketahui, jika dari hasil perkawinan tersebut telah memiliki anak sebelum pembatalan perkawinan, maka berdasarkan Pasal 75 dan 76 Kitab Hukum Islam menegaskan bahwa keputusan pembatalan perkawinan tidak berlaku surut terhadap anak-anak yang dilahirkan dari perkawinan tersebut.
Artinya batalnya suatu perkawinan tidak akan memutuskan hubungan hukum seorang anak dengan orang tuanya.
Demikian penjelasan dari kami, semoga bermanfaat...
Terima Kasih, SALAM JPN...

87 pertanyaan

94 jawaban

24 komentar

1.3k pengguna

...